Top
 

Lombok Bikin Jatuh Cinta!

Back

Lombok Bikin Jatuh Cinta!

Halo Travelers…

Kali ini gue mau cerita tentang liburan 2 hari gue di Lombok. Gue memutuskan untuk pergi ke Lombok karena sudah mulai lelah dengan aktivitas dan kurang vitamin sea.. wkwkwk… gue berangkat dari Surabaya menuju Lombok dengan kapal laut. Gue putusin pilih jalur laut karena kayaknya lebih seru aja gitu Travelers..

Gue naik Kapal Legundi yang berangkat jam 1 dini hari, karena kapalnya baru sampe di Pelabuhan Tanjung Perak sekitar jam 10 malam.. Tiket perorangnya sekitar 94 ribu rupiah.. Kapal ini bakal tempuh waktu sekitar 22 jam. Dari situ, gue mutusin buat cari tempat tidur sesuai dengan kelas tiket ekonomi yang gue beli. Gue pun tidur biar fresh badannya..

Selama di perjalanan, gue cuma liat hamparan laut yang luas. Ketika matahari terbenam, itu best moment gue selama di kapal. Ga berenti takjub karena baru pertama kalinya liat sunset dari kapal. Lengkung langit bersih, tanpa pola awan. Membuat panorama saat matahari bundar merah perlahan masuk ke dalam permukaan laut di kaki langit. Keren banget! Parahhhh ! Akhirnya kapal ini bersandar di pelabuhan Lembar pukul 22.00 WITA. Gue pun langsung ke tempat sodara di deket situ untuk nginep semalam.

Jam 10 pagi, gue berangkat ke Lombok Tengah. Katanya disana banyak pantai eksotik nan asri. Perjalanan untuk sampe kesini itu sekitar 2 jam dengan motor. Pantai pertama yang gue kunjungi itu Selong Beranak. Banyak turis yang lagi surfing di pantai ini. Ombaknya yang bersahabat emang paling cocok buat para suffer..

Sekitar jam 4 sore, gue lanjut ke Bukit Merese buat liat sunset disana. Buat sampe ke Bukit Merese ini memakan waktu sekitar 1 jam. Sampai disana, udah banyak orang yang berfoto ria dan ada beberapa penjual makanan dan minuman di atas bukit. Tempat ini rekomen banget buat nikmatin sunset dengan panorama pantai yang terlihat dari bukit ini. Udara disini juga dingin, bikin ga mau pulang wkwkwk

Keesokannya, gue sempetin singgah ke desa Sukarara sebelum siangnya pergi ke Bandara Internasioal Lombok. Di sana seperti desa kecilnya suku Sasak Sade, gue diajarin belajar menenun dan liat rumah adatnya. Warga disana mengizinkan gue buat coba pakaian adatnya. Lombok benar-benar membuat gue jatuh cinta. Dan gue janji bakal balik kesini dengan waktu yang lebih lama lagi, ‘i’ll be back soon, Lombok!’.

Sorry, the comment form is closed at this time.